Toys are meant to be played….

Dimana lu menyimpan koleksi Gunpla ? rak, lemari kaca, kamar ? 

WP_20140817_006

Klo gw, setelah proses rakit, repaint, custom dll dan diakhiri dengan fase photo-photo. Selanjutnya tuh gunpla kembali masuk ke kardusnya dengan diberikan beberapa proteksi biar catnya gak ngeletek. Kepuasan gunpla buat gw pribadi itu di proses marakit (termasuk custom dan ngecatnya) lalu memamerkan hasilnya ke media sosial (kaskus, group, ect). 

Tapi beberapa minggu lalu, anak gw nanya “papah, itu kardus gundamnya ada isinya gak ?”, “ada” gw jawab, trus nanya lagi “Aku boleh maen robot gundamnya gak ?”. Untuk pertanyaan terakhir itu, gw perlu mikir dulu. 

Selama ini Lian emang tau klo papahnya seneng ngerakit gunpla, tp dia gak tau dimana papahnya menyimpan gunplanya. Mungkin karena umurnya yg udh bertambah juga, bermain mobilan udh mulai terasa membosankan, sepertinya dia mulai tertarik memainkan maenan laennya, termasuk gundam ini.

Akhirnya gw menjawab “boleh” :D

10414548_10152350809303772_2158577847519077099_n

10469406_10152350809308772_6841588669753031295_n

The-Lego-MovieSedikit terinspirasi dari film The Lego Movie ? mungkin juga, karena gw pikir maenan ya emang buat dimaenin toh. Ya mungkin ada beberapa toys are NOT meant to be played with, semacem Hot Toys dan beberapa koleksi laennya yg harganya aja sebiji bisa 5-20jt. Bahkan bagi kolektor, mengeluarkan figur dari kardusnya aja udh termasuk haram lho. Atau kit yg udh dicustom abies, dimana proses rakit hingga selesai membutuhkan waktu yg gak sedikit, apalagi klo kitnya pernah menang di suatu kompetesi. Tapi buat gunpla, menurut gw ini termasuk maennya yg bisa dimaenin, apalagi yg hanya sekedar rakit atau repaint oob.

Awalnya gw juga pilih2, yg gw kasih hanya bootleg. Tapi ternyata Lian termasuk special, dia cerdas dan gak memaksakan batasan artikulasi gunpla, artinya klo udh mentok ya gak dipaksa digerakin lagi, gunplanya jg gak dijedotin kesana kemari. Pas ada temennya maen kerumah pun, dia minta izin dulu ke papah or mamahnya klo mau maenin gunpla dan klo temennya maen kasar, dia omelin “jangan begitu, nanti copot” kata Lian. Akhirnya gw beraniin yg ori pun gw keluarin dari kardus dan biarin dia maen. 

Memang ada resiko, namanya jg masih anak kecil, apalagi klo anak kecil maen sama anak kecil, resikonya eksponensial tuh :D. Tapi ya disitu peran orang tua, ngingetin klo maen tuh yg wajar.

10469406_10152350809298772_5992104683914576811_n

10495817_10152395313948772_102942472415648228_o

Jadi skrg Lian bebas maen gunpla ? enggak juga, kit line RG tetep haram hukumnya :D. Ngerti sendiri dong RG itu gimana ? kecil, full artikulasi dan part yg bisa di copot pasang, hmmmm terlalu horor untuk dimaenin sama anak kecil.

Tambahan juga, salah satu tujuan gw ngijinin Lian bermain sama gunpla biar dia tertarik. Awalnya mungkin hanya sekedar mempose, mengganti2 dan menukar2 weapon shield dari kit laennya, mencopot dan memasang lagi part yg copot, dsb. Dengan terbiasa seperti itu, lama2 pasti tertarik gimana merakitnya. Dan udh keliatan mulai tertarik lho, pernah dia bilang “senjatanya (senjata dari kit laennya .red) kerennya pake yg ini aja”, artinya dia udh tertarik dan mulai bereksperimen mana kombinasi yg bagus dan mana yg biasa ajah.

Semoga berguna.