Membuat Paspor

Tags

, , ,

Hai Bro n Sis semua, kali ini gw pengen share pengalaman membuat paspor baru di kantor Imigrasi.

Paspor merupakan dokumen identitas bagi kalian yang ingin bepergian keluar negeri. Klo di dalam negeri, ya KTP lah istilahnya, tp diluar negeri, identitas kita ya paspor ini. Makanya nama di tiket pesawat wajib sesuai sama nama di paspor. Beda dikit, pas di kedatangan or keberangkatan bisa berabe, bakal berurusan sama imigrasi, paling parah ya gagal berangkat. Makanya klo mau keluar negeri, bikin paspor dulu baru cari tiket pesawat.

Jenisnya paspor sendiri ada banyak macamnya, paspor dinas, paspor diplomatik dan paspor biasa. Paspor biasa juga ada lagi jenisnya, ada yg e-paspor, paspor 48 halaman, paspor 24 halaman dsb.

Kalian gak ush bingung, klo cuman sekedar liburan keluar negeri or umroh, bilang aja mau bikin paspor biasa 48 halaman, bisa yg “e” maupun yg biasa. Untuk yg e-paspor, dia sudah tertanam chip yg didalemnya ada data biometrik kamu. Klo yg biasa, ya gak ada :D.

ANTRIAN

Oke, jadi gimana nih langkahnya buat membuat paspor baru ? saat gw bikin April 2018, Kantor Imigrasi sudah menerapkan antrian online, jadi kalian harus download app-nya di Play Store (link)

epaspor

atau login ke aplikasi https://antrian.imigrasi.go.id/

Registrasi pake NIK yah, selanjutnya link konfirmasi akan dikirimkan ke imel. As usual, cek folder spam, karena larinya ke situ tuh imel konfirmasi.

Langkah selanjutnya adalah login ke aplikasi (bisa web or app), trus pilih Kantor Imigrasi yg dituju. Klo gw kmrn, seluruh kantor d jakarta kuotanya penuh semua, adanya minggu selanjutnya lagi. Berhubung butuh cepet buat pesen tiket, dan sekalian ada urusan di Serang, gw pilih Kantor Imigrasi Kelas I Serang. Selanjutnya input data pemohon, max 5 orang. Setelah selesai, tinggal download dan cetak bukti antrian lu.

INFO : Kuota untuk minggu selanjutnya, dapat di lihat mulai hari minggu. Misal, Sabtu 14 April 2018, maka tidak bisa melihat kuota untuk tanggal 23 – 27 April 2018, tp klo Minggu 15 April 2018 dan seterusnya, bisa melihat kuota untuk tanggal 23 – 27 April 2018.

Sempet was-was tuh, karena e-KTP gw Jakarta dan kerja jg d Jakarta, sementara gw daftar di Serang. Menurut info hasil browsing-browsing sih gpp katanya, karena e-KTP sudah berlaku nasional. Tapi ada jg yg bilang perlu bikin surat domisili or keterangan kerja. Buat jaga-jaga, gw bikin aja surat keterangan kerja yang di tanda tangani sama kantor cabang di serang :D.

DOKUMEN YG DIBUTUHKAN

Next-nya, siapkan dokumen yg dibutuhkan dan semua difoto copy di A4 dan jangan di potong (misal fc ktp, biarkan di A4) masing2 selembar. Ingat, semua dokumen HARUS masih berlaku. Gw bikin untuk sekeluarga termasuk anak :

  1. Untuk pribadi
    1. Cetakan antrian online
    2. KTP
    3. KK
    4. Akta Kelahiran
    5. Buku Nikah
    6. Ijazah (gw siapin semua dari SD hingga SMU)
    7. Surat Keterangan Kerja dr kantor cabang Serang
  2. Untuk Istri
    1. sama kayak diatas nomor 1 s.d 6
  3. Untuk anak
    1. Cetakan antrian online
    2. KK
    3. KTP kedua orang tua (dan di fc dalam satu kertas)
    4. Buku Nikah orang tua
    5. Akta Kelahiran
    6. Ijazah (jika udh sekolah, kebetulan yg gede kelas 2, jd gw bawa aja ijazah TK)

Pastikan nama di semua dokumen tidak ada yg berbeda, misal nama di ktp sama di kk, buku nikah; jika punya anak, nama orang tua di akta anak ya harus sesuai sama nama di ktp kamu dsb. Beda dikit aja, dijamin ditolak, jadi pastikan semua dokumen nya sudah bener.

DI KANTOR IMIGRASI

Jika semua berkas sudah siap, tinggal datang satu jam sebelum jadwal kedatangan kamu, karena disono masih ngisi ini itu dulu. Jangan lupa pakai pakaian yg sopan dan rapi. Saat di kantor imigrasi, kamu jg wajib mengisi formulir dan surat penyataan diatas meterai. Sedangkan untuk anak ada tambahan surat pernyataan dari orang tua. Setiap surat pernyataan wajib diatas meterai. Jadi kmrn gw pake 6 meterai, 1 buat gw, 1 buat istri, dan tiap anak pake 2 meterai.

Dan TERNYATA, gak mesti jg ikutin antrian online, karena metode walk-in masih berlaku. Tapi memang yg sudah booking di antrian online lebih mendapat prioritas, cos begitu gw kelar ngisi formulir dan surat pernyataan langsung masuk dan dilayani.

Semua formulir, surat pernyataan dan berkas yg sudah disiapkan sebelumnya, serahkan kembali ke petugas, nanti akan di tata dan di verifikasi. Selanjutnya jika lolos verifikasi, petugas akan melakukan perekaman data, foto, scan sidik jari dan wawancara.

Di fase wawancara, biasanya ditanya tujuan bikin paspor, jangan bilang buat jaga-jaga, bilang aja pengen liburan or umroh gitu.

Kelar itu semua, kamu akan di kasih struk pembayaran yang harus di bayar di bank persepsi atau kantor pos. Biasanya sih di deket kantor imigrasi udh standby kantor pos berjalan, jadi bagi yg butuh meterai atau mau bayar biaya paspor ya tinggal ke situ aja. Tunjukan struk pembayaran ke petugas kantor pos, dan bayar. Untuk paspor biasa 48 halaman, kena Rp.355.000, sedangkan untuk e-paspor Rp.655.000.

Kelar deh, paspor bisa diambil 3 hari kemudian dengan membawa struk pembayaran dan bukti bayar di bank persepsi atau kantor pos tadi.

Happy holiday dan semoga berguna

Advertisements