Abis baca artikelnya kan iwan disini trus ngeliat komennya. ya gak aneh, sebagain pada mencibir, makan gaji buta lah, korupsi lah, masuk nyogok lah dsb.

Benarkah begitu ? ya gw jg gak berani bilang enggak or iyah, yg pasti dan berdasarkan pengalaman dan pengamatan pribadi itu tergantung instansinya. Contoh kayak di tempat gw, masuk nyogok ? gw sih enggak dan kayaknya orang laen juga udah enggak. Instansi laen ? yo gak ngerti deh, katanya sih masih pada nyogok.

Gw korupsi ? “waktu” sih iya duit enggak. Jadi PNS itu lebih sante, sebelum disini, gw swasta di astra, ya ritme kerjanya emang jauh. Kalo di astra sehari kerja bisa jadi 10 laporan misalnya, di pns paling banter 6 udah bagus bener, apakah itu korupsi waktu ? menurut gw sih iyah. Tapi bisa dapet 6 aja itu itungannya udah rajin lho rapornya.

Makan gaji buta, ya kalo dibandingin sama swasta emang sante jadi keliatan makan gaji buta. Buat gw pribadi sih enggak makan gaji buta, cos produksi jalan terus kok. Gw digaji n produksi juga ada kan😀

Takehomepaynya gede ? rata rata sih normal yah, 3komaan udah plus plus tunjangan. Tapi beberapa instansi emang dianak emaskan, di satu instansi dapetnya 3koma, golongan yg sama di instansi ngini dapet 6jt, di instansi nganu bisa dapet 8jt. Itu resmi, halal, n berkah buat keluarga. Tapi kan instansi nganu cuman satu, ya jangan digeneralisir juga.

Jadi inti dari komentator itu apa ? ya apalagi kalo bukan ngiri, banyak yg pengen kerja sante tapi digaji wajar (bahkan lebih). indonesia banget sih, ya tp mo gimana lagi. manusia toh