Nyambung artikel sebelumnya, gw mau bahas masalah investasi property. Seperti agan-agan tau, property merupakan salah satu investasi yg nilainya cenderung naik stabil tapi gak pernah turun (kecuali untuk beberapa kasus yg sangat jarang dan sangat-sangat siyal bagi yg ngalamin). Diblog sederhana ini, gw coba tips n trik beli rumah, baik itu perumahan (cluster / non cluster) maupun perkampungan dan juga kenapa harus beli sesegera mungkin.

Pembahasan gw batesin di membeli rumah di pinggiran jakarta, karena klo masih mampu bli property di pusat kota jakarta ya ngapain nyari alternatif toh.

investasi-rumah

Buat agan yg cukup beruntung, biasanya orang tua udah nyiapin rumah, ya sebagai kado pernikahan misalnya. Tapi gak jarang juga yg harus membeli sendiri dengan SUSAH PAYAH. Bagi mereka, investasi rumah biasanya investasi terbesar dalam hidup berkeluarga. Karena itu, buat mereka yg belon dikadoin rumah sama bonyoknya, sebisa mungkin langsung nyiapin dana buat hal ini begitu pertama kali nginjek lapangan pekerjaan. Gak mudah memang, tapi worth it, cos kalo ditunda, nanti bakal kepotong biaya nikah, biaya susu anak, biaya sekolah, dll. Lagian, klo ditunggu tunggu justru seringnya harganya jadi gak ngejar sama penghasilan.

Misal : tarohlah disuatu lokasi, klo saat ini ngambil kredit selama 10th, dengan gaji agan saat ini masih ada sisanya. Tapi kalo besok blon tentu gaji agan bakal nyukupin. Percaya ga percaya, kenaikan properti lebih tinggi dari kenaikan gaji agan😀.

Contoh nyatanya, rumah gw, beli 5 tahun lalu, harga tanahnya doank Rp.1.000.000/m2, lha sekarang, tanah di daerah tempat gw yg lokasinya lebih masuk kedalem, dijual Rp. 2.600.000/m2, gimana tanah gw yg pinggiran jalan raya coba ? Padahal gaji gw dari dulu sampe skrg blon nyentuh kenaikan sampe 20%, tanahnya malah udah lebih dari 200%. Itu perkampungan lho, di perumahan terkenal lebih ajib lagi persentasenya, tapi mahar buat nebusnya juga ajib.

1. Lokasi.
Pengorbanan beli properti emang ada. Saat ini bli di daerah pinggiran jakarta yg jarak ke senayan 20-30km mungkin terdengar kejauhan. Cos agan biasanya tinggal gak jauh dari kantor (ngekost or orang lama jakarta misalnya). Tapi liat aksesnya ada gak ? pintu tol ? krl ? jalur alternatif ? Klo dirasa yakin aksesnya aman dan reasonable, embat gan. Yakin deh, klo aksesnya bagus, kedepan tempat itu pasti berkembang, toh jakarta makin sumpek, pinggiran lah solusinya. Buat gw pribadi 20-30km (versi odometer :D) jarak rumah-kantor masih worth it, ato kalo dikonversi ke waktu tempuh sekali jalan kira kira 1 jam pake motor atau 1 jam 30 menit pake mobil/angkutan umum. Pake motor lebih dari 2 jam, imho, pikir lagi deh.

24236_375935368771_5939793_n 24236_375935533771_731285_n

Daerah banjir jg diliat, pastiin lokasi aman. Klo jalur ke jakarta yang banjir mah gak usah ditanya, mana ada akses ke jakarta yg gak banjir klo musim ujan ?😀.

Buat gw yg penting itu akses transportasi baik itu pribadi maupun umum, makin banyak makin baik dan harus punya alternatif. Selanjutnya adalah lokasi rumah gak banjir, klo bisa gak banjir seumur hidup.

Fasum laennya kayak RS, sekolahan, carefour (indomart kayaknya udah dimana mana yah) juga penting. Ya kita gak mau lah nginep di rs, tapi bini pasti ngelahirin toh ? dan anak butuh sekolah kan ? Makin banyak fasilitas makin bagus.

2. Dana.
Beli rumah emang harus punya duit toh. Saran gw, klo emang masih single berpenghasilan, cari lahan dulu, sukur sukur udah ada bangunannya. Tapi tujuan utamanya adalah cari kapling. Dengan harga yg sama, tanah luas tapi bangunannya kecil itu jauh lebih baik daripada rumah komplit tapi tanahnya ngepas. Kenapa ? karena dengan tanah luas, rumah bisa tumbuh. Kalo tanahnya terbatas, sukur sukur tanah disamping mau dijual, klo enggak ya tumbuh keatas solusinya. Bds pengalaman, numbuhin rumah keatas itu lebih boros ketimbang kesamping.

WP_20140216_003 WP_20140216_004

Cash or kredit ? Klo bisa cash kenapa harus kredit😀. Hehehe, kpr gapapa juga kok, ada triknya. Tarohlah kpr 10 tahun, tiap tahun agan dapet bonus kan ? setor bonus tersebut buat kpr. Biasanya angsuran bulanannya diubah (istilahnya reschedule cmiiw) jadi lebih murah. Kalo ada rejeki laennya ya lakuin yg sama, yg tadinya 10th, 4-6 tahun bisa lunas lho. Enak toh.

Trik lainnya, beli cash. wkwkwkwk, gak ush diomong dah.

Seriusan nih, sesuaikan dana sama kemauan. Bagi sebagian orang beli rumah emang cuman sekali, makanya pengen yg ini itu ini itu, sekali beli beres. Tapi pikir juga kantong lu kuat gak. Toh masih ada solusi alternatif, yaitu rumah tumbuh.

Mereka berpikir, saya pengen rumah yang awet, gak usah renovasi, bli, beres. Trust me, 3 tahun (max 5) rumah pasti direnov, walau sekedar ngecat ulang. Nah saat renov itu, jika rumah agan adalah tipe rumah tumbuh, manfaatkan sekalian untuk meluaskan bangunan. Kenapa gak dari awal aja udah luas sekalian ? Ya kalo duitnya cukup gak usah ngomong. Tapi klo duit-nya pas dan pengennya banyak, ya harus ada yg ngalah, beli sekarang selagi mampu ato beli kapan-kapan entah kapan ? baca paragraf diawal.

3. Lingkungan.
Inget pesen ini “1. Lingkungan gak bisa dibeli” tapi inget juga “2. Kita bisa beradaptasi dengan lingkungan”. Bargaining ada di pribadi masing masing, kalo lebih condong dengan point 1, maka perumahan adalah solusinya. Tapi kalo point 2, tinggal dimanapun gak masalah buat anda.

Oke ini bedanya perumahan vs perkampungan. Perumahan (bisa cluster maupun non-cluster) biasanya dikembangkan oleh developer dalam jumlah yg cukup banyak. Artinya perumahan tersebut akan membentuk lingkungan baru dimana agan nantinya jadi bagian didalamnya. Sedangkan perkampungan, agan masuk ke ekosistem yang sudah terbentuk, mau gak mau kita yang harus beradaptasi. Nah, sebelum memutuskan masuk ke suatu ekosistem, pastiin dulu sesuai dengan pribadi agan biar gak terlalu banyak penyesuaian. Caranya ? survey, survey dan survey, gak cukup sekali. Inget juga, yg perlu beradaptasi bukan cuman lu doank, tapi bini juga (buat yg udah nikah).

Dari sisi harga juga gak bisa disamain, beli di perumahan tentu anda beli jalan, taman, saluran air, pos satpam, penerangan dll dong. Makanya bedanya bisa 2x lipat dibandingkan beli di perkampungan.

lingkungan de lisdin

Biasanya, perumahan lebih dipilih karena mereka pengen yg aman. Ya kayak agan klo bli kendaraan baru toh, mau yg nyaman jg kan, masih garansi, gak takut ada yg rewel dsb. Pertanyaan yg sering muncul klo milih di perkampungan antara lain : “saya bisa betah gak yah di kampung ini ?”, “anak saya aman gak yah bermaen sama tetangga disono ?”, “tetangganya suka ngomongin orang gak yah ?’, ya manusia sih. Tapi suatu saat nanti, perumahan pun akan menjadi kampung. Bedanya, agan yang ikut membentuk ekosistem kampung tersebut.

Klo dikampung, ya agan musti ikut tradisi situ. Ada yg namanya siskamling, karja bakti, ngupi bareng pak rt dll😀.

Final trik, survey bareng bini or ibu (klo blon nikah), logika pria dalam menentukan lokasi yg prospek dan insting wanita menentukan lingkungan yang cocok merupakan kombinasi yg tiada tara, lebay deh. Tapi suer, survey bareng lawan jenis dah, jangan 2-2-nya pria ato wanita, logic dan insting itu manteb.

Okeh itu aja share dari gw. Yang pasti, beli rumah adalah investasi yang besar, jangan sampai salah pilih dan menyesal. Its your choice.