Kembali artikel berantai,  kali ini sambungan dari pak Saranto disini.

lakalantas-370x251

Gw sendiri cuman sekali kecelakaan tunggal, 2007, waktu masih dinas dicabang Astra di pelosok Sumatera Selatan, tepatnya kabupaten Tugumulyo. Pulang closing, sekitar jam 1, jatuh karena lobang dan jalanan berkerikil. Sakitnya luar biasa, karena krikilnya tajem, parah dibeberapa bagian dan untung tidak sampai patah tulang dan tidak ada truk yg melintas karena ini jalan lintas sumatera yg banyak dilewatin truk-truk besar.

Tapi bukan kejadian itu yg bikin gw trauma. Yg bikin gw mulai menurunkan kecepatan dan rajin pake helm fullface adalah kecelakaan tunggal yg terjadi pada sahabat terdekat.

Kejadiannya 3 tahun lalu. Detail kejadian pun ga ada yg tau, keluarga dikabarin ybs sudah kritis di ICU RS Mitra Kemayoran. Hanya katanya orang rumah sakit kecelakaan tunggal di underpass kemayoran dr Pasar Baru ke arah Kemayoran. Saat itu malam hari sekitar pukul 9. Menurut keluarga, jam 6 dia ke St. Senen membeli tiket pulang ke pekalongan. Di underpas itu dia jatuh, katanya helm lepas. Dokter bilang ada trauma berat di kepala bagain belakang, kemungkinan akibat terbentur jalan.

Kami menduga karena tidak hapal medan (dia lama kerja di pekalongan, tp orang tua msh di Sunter), kehilangan keseimbangan disalah satu lobang yg ada di underpass tsb dan terjatuh. Selanjutnya, ada sesama pengendara yg menghubungi RS dan dibawa ke RS Mitra Kemayoran.

underpass

Sempet di ICU, tapi keesokan sorenya, Tuhan punya jalan sendiri. JLEBB, padahal sebelum dia ke Jakarta, kami sempet telponan dan berencana ketemu hari ini untuk sekedar melepas kangen sebelum dia kembali lagi kerja dipekalongan. Ya, hari ini, kami memang ketemu tapi bukan pertemuan seperti ini yang gw rencanain.

Almarhum meninggalkan 2 nak, satu umur 3 tahun dan satu masih dua minggu😦. Yg nyesek banget, malem itu, jenazah sudah dirumah, anaknya yg usia 3th bilang ke temen-temen ayahnya yg hadir, kira-kira begini “abi tiduran aja, banyak temennya”.😦

Darisitu, gw langsung sadar se sadar sadarnya, anak udh satu, masih kecil. Gimana kalo kejadian tersebut kejadian sama gw… duh amit amit.

Langkah antisipasi : ya sejak itu gw lebih slow, nikmatin jalan, selalu helm-an fullface, di-klik, jaketpun ganti bukan kaos lagi, klo udh malem banget seringnya nginep di kantor, ciyus, karena di kantor gw punya lemari kosong n gw taroh baju cadangan, alat mandi pun lengkap. Dan yang terpenting doa dan ikhtiar biar selamet.

Opsi taxi vs nginep ? gw pilih nginep, efisiensi dompet😀.

Drive safely…