Halow gan, mo cerita dikit soal musibah kemaren. Jadi ceritanya pulang dari stasiun sudimara nganterin bini n anak yg mau ngelayat keluarga di Citayem. Diperjalanan ketemu truck yang jalannya pelan, saat itu paling 30kpj. Inisiatif dong pengen mendahului, liat spion aman. Baru ban depan motor masuk jalur sebelah, ternyata ada motor yang yg kebetulan lagi ngebut dijalur seberang.

ilustrasiTabrakan

Reflek ngerem, ban depan selip, motor rebah ke kiri. Lampu utama ketabrak sama ban depan simotor-penabrak. Simotor-penabrak gak jatuh cuman ngerem mendadak ajah. Siyalnya tuh motor ngeliat doang trus kabur, SETAN.

Ya mungkin gw emang salah, cuman liat spion, seharusnya ambil jarak dengan truck didepan trus liat kondisi lawan arah aman or enggak buat mendahului. Begitu gw perhatiin, deket lokasi gw jatoh, ada motor diparkir di sisi kanan jalan, ini juga mungkin alasan simotor-penabrak jalan begitu mepet ke jalur gw.

Dan sebelum itu, gw pun sebenernya bawa motor sambil melamun. Maklum keluarga yg meninggal itu anaknya om yg baru berumur 5th. Jadi saat itu, pikiran gw ngelantur ngebayangin sedihnya om klo gw diposisi dia, karena toh anak gw jg seumuran gitu.

Photo0644

Yo wis lah musibah, motor rusak tebeng depannya (DIY reparasinya diartikel terpisah), body setang baret, spakbor depan retak dikit, kaki bengkak dikit (baru ketauan malemnya), telapak tangan lecet dikit, dengkul lecet dikit, punggu kaki juga lecet dikit dan dikit laennya… dikit doank kok :3

Photo0645

semoga menjadi pembelajaran