Salah satu faktor penting dalam aquascape salah satunya adalah lightning. Lampu berfungsi menggantikan sinar matahari untuk membantu tanaman melakukan fotosintesis. Kebutuhan lampu pada umumnya adalah 1 watt per liter air.

Jadi klo aquarium gw ukurannya 60x35x40 = 84L, maka kebutuhan lampunya 84 watt. dan itu harus nyala 8-10 jam perhari. Gede banget kan brow ? mana TDL naek pula per september kemaren. Karena itu gw pilih lampu tipe HPL (high power led), dimana intensitas cahayanya jauh besar dari lampu konvensional (neon) sehingga dayanya bisa menggunakan daya yang lebih kecil, katanya sih klo pake hpl cukup seperempatnya neon aja. Udah gitu, hpl ada pilihan spektrum warnanya pula, ada kuning warm, putih, putih cold, biru, merah, violet ect.

Klo aquarium, sebenernya gw bikinnya udh bulan lalu, tp baru gw post aja😀. Nah klo lampu dan hood-nya ini baru selese jumat minggu lalu nih, masih anget.

Tools lihat keterangan di gambar
toolsSebelum mulai merangkai, lakukan persiapan wajib sebagai berikut -> Tinning PCB pake timah. Apa itu tinning ? itu proses menempelkan timah pada rangkaian, tujuannya agar nanti klo mau disambung sama part laennya (dalam hal ini emiter dan kabel) menjadi mudah.

Gambar dibawah pcb yg masih polosan (emiternya cuman ditaroh doank blon nempel), nah gambar selanjutnya pcb yg udh ditinning (pic super_wen IAS)

emiter

tanning_pic_by_superwenTips selanjutnya adalah pake timah yg bagusan dan lofet. Lofet biar mata soldernya bisa bersih, timah yg bagusan biar titik didih-nya stabil. Gak mahal kok, gw pake timah pancing yg semeter 3.000an, dan gw cuman butuh semeter😀. Klo timah jelekan kadang ada yg gampang dan kadang kudu lama baru meleleh.

Setelah di tinning, tempelkan emiter ke pcb. Sebelumnya kasih thermal paste yg berfungsi menghantarkan panas dari emiter ke pcb, baru abis itu solder kakiknya emiter ke pcb, jangan kebalik (+) (-)nya yah gan, yg minus lebih besar dari + kakinya. Detail lihat gambar bawah (image credit : pusatled)

pic_by_pusatledLanjut ke intinya. Gw pake driver murah dengan kapasitas 6-10watt dengan arus konstan 300maH sebanyak 2 buah. Karena itu rangkaiannya harus 2 buah seri, seri pertama 9 x 1watt hpl, seri ke2 9 x 1 watt hpl juga. Kenapa pake 9 doank ditiap rangkaian gak 10 sekalian sesuai kapasitas max-nya ? gw gak mau mamaksakan maksimal kapasitas drivernya, cos itukan angka diatas kertas, klo prakteknya bisa kurang 10-20%, apalagi driver murah :p.

Sedangkan pemilihan warnanya, 3 emiter blue grow (B, untuk membantu fotosintesis), 9 cool white 10.000kelvin (C, warnanya cenderung putih, memberikan efek cerah ke air aquarium) dan 6 warm white 6.500kelvin (W, warnanya cenderung kuning seperti matahari pagi). Kombinasinya sbb

rangkaian

Langkah selanjutnya penempelan pcb yg sudah ditempelin emiter ke heatsink alumunium. Jangan lupa kasihin lagi thermal paste untuk menghantarkan panas dari star pcb ke heatsink (pic by gugel imej).

DSC02806

Untuk heatsink, gw pake heatsink alternatif yaitu alumunium holow yg bisa agan beli di toko alumunium yg biasa ngerakit etalase. Sengaja pilih alternatif cos klo yg versi beneran harganya bisa 100rb untuk ukuran panjang 60cm lebar 8cm (bisa menampung max 2 seri), sedangkan versi toko alumunium harganya jauh dibawah itu😀, dan bisa muat 3 seri lho. Sementara untuk kualitas almu holow, so far so good, dites tiap hari 6 jam, panasnya terhantarkan ke almu.

Inilah langkah paling sulit, wiring… arrgggg. Untuk satu seri gw butuh waktu sejam, blon termasuk ngetesnya klo ada yg longgar ditengah.😦

10633328_10152499812668772_6346548264497013171_o 10704308_10152501801478772_3907130528022442653_o

Sedikit tips saat wiring, setelah selesai merangkai 4 seri, coba pake driver. Kabel driver gak perlu di solder, cukup tempelin ke kutub yg sesuai. Cek nyala pa kagak, klo gak nyala berarti ada yg longgar wiringnya. Klo nyala, pasang led selanjutnya, trus coba lagi, ulangi sampe satu seri yg diinginkan selesai (gw pake 9 led seri).

Diatas adalah penampakan selese rakit dan di tes nyala. Okeh lah yah, gak percuma perjuangannya.

Selanjutnya bikin hood-nya biar makin cakep diliat pas ditaroh diatas aquarium. Modalnya, kayu tebal 1,5cm sebagai rangka, triplek sebagai bagian luarnya dan baut untuk mengikat triplek ke alumunium dan kayu. Gergaji gergaji, ampelas ampelas, bor bor, tadaaaaaaa.

Photo0734

Photo0736

10452882_10152501801473772_5207774316792951485_o

Oh iyah, dudukan alumunium yang ke aquarium, ditambahin karet ban dalem gan, biar gak gampang melorot gituh. Ato bisa diakalin pake cara agan sendiri lah.

Berikut penampakan sama aquarium yang baru diisi keramic ring sebagai rumah bakteri, dilapis pasing malang kasar dan dilapis pasir malang halus.
1617217_10152501801468772_5470672273268729581_o

Hal paling penting selanjutnya adalah, apakah posisi lampu terlalu jauh or deket sama flora. Cos temen gw kejadian, lampunya terlalu deket sama flora, akhirnya daonnya pucet karena over exposure sinar. Tapi klo jarak lampu ke flora kejauhan bikin daunnya tumbuh keatas bukan horizontal.

Ini kudu di tes klo udh bercocok tanam nanti, ato bisa juga sih pake alat, lupa namanya tp mahal, mending trial and error.

Terakhir, mungkin pada bertanya “abis berapa ?”. Rinciannya sbb :
– hpl 18 buah termasuk star pcb
– driver x 2 (gw pake yg murmer, gak anti aer [IP])
– kabel wiring
– kabel ac 1m x 2
– thermal paste
– baut
– colokan x 2
– almu pake alumunium hollow, bisa beli di toko yg ngerakit etalase
– kayu triplek

UPDATE : 
berhubung banyaknya pm baik melalui gmail maupun fb tentang berapa biayanya, gw buka aja deh. Sebenernya kenapa kmrn gak cantumin harga, karena gw gak mau bertindak sebagai polisi harga dan juga harga barangkan berfluktuasi.

Sebagai catatan, menggunakan harga saat ini (May 2015) yaitu :
– hpl include star pcb @ Rp 4.000 – Rp 7.000
– driver IN:AC.220V OUT:320MA  DC 18-30V (bisa untuk 5-9 1W hpl) @ Rp. 22.500
– kabel single Rp 3.000/m
– kabel ac Rp. 3.000/m
– thermal paste glue Rp 20.000
– colokan @ Rp 2.000
– selebihnya (timah, solder, baut, almu dll) udh punya baik hasil mungut maupun sisa diperkakas)

ps : gak melayani jasa bikin/rakit yah :p
END OF UPDATE

Okeh, semoga berguna…