Tags

, ,

Hai Bro n Sis semua

Juni kemaren merupakan moment tak terlupakan buat gw secara pribadi, karena ini pertama kalinya gw dan kami sekeluarga mudik ke Jakarta-Sumenep PP via jalur darat. Bukan hanya jalur darat, tapi jalur darat dan nyetir sendirian hehehehe. Selama ini kami selalu menggunakan transportasi publik, CGK-SUB pasti selalu pake pesawat, disambung bis patas maupun trevel ke Sumenep. Tapi kali ini berbeda, Jakarta – Sumenep nyetir sendiri.

Pas berangkat gak sekeluarga sih, Istri dan Lina (1y10m) udh duluan pake pesawat, ini jg karena kemauan ibu negara yg ingin berlama lama di kampung halaman. Mereka berangkat 15/6, sedangkan saya dan Lian (8y5m) rencananya menyusul tgl 21/6 pake mobil pribadi.

Sebelumnya, gw udh cek n ricek kondisi jalan, rute, rest area, dan history tahun sebelumnya. Sama halnya mudik tahun lalu kami ke Pagaralam, gw selalu melakukan cek dan ricek sebelum memulai perjalanan. Tahun lalu, kemacetan parah terjadi di Brexit, ini harus diantisipasi, gw udh bikin bbrp plan, mulai dr exit pejagan, exit kanci, masuk jalur tengah, via selatan dsb. Selain rute perjalanan, fisik kendaraan juga harus di cek, kebetulan Juni kmrn km mobil udh nyentuh 29.000, sekalian service rutin km 30rb dah. Intinya, selalu pastikan kesiapan perjalanan, rute, fisik, dan kendaraan.

Rencananya, gw ambil Cipali – Tol Fungsional exit Gringsing – Semarang – Kudus – Lamongan – Sby – Sumenep. Tapi siapa sangka, ternyata Om dan Bulek dari Pagaralam juga ada rencana ke Purworejo tanggal 21/6 dari Pagaralam, dan mereka tidak kebagian tiket Jakarta – Purworejo. Jadi dari Pagaralam hanya ada tiket ke Jakarta saja, karena klo musim mudik, bis dari Sumatera tidak melayani rute Jakarta ke arah timur, jadi mentok sampe Jakarta doang. Setelah diskusi dengan Istri, akhirnya kami sepakat nawaitu nya ngebantu keluarga untuk mudik juga. Dari rencana awal berangkat tgl 21/6 diundur sehari ke 22/6, menunggu Om dan Bulek dari Pga yang sampai Jakarta tanggal 22/6.

Kami berfikir tanggal segitu masih aman lah, blon puncak mudik, toh prediksi puncak mudik hari Jumat 23/6. Eh siapa sangka, pemerintah mengeluarkan kebijakan baru, hari Jumat adalah cuti bersama, otomatis puncak arus mudik diprediksi bergeser ke 22/6. JREEENGGGGG, sempet waswas, gimana kalo kami terjebak di Cipali sampai 36 jam kayak di berita tahun lalu, tapi kami menyerahkan semuanya ke Yang Maha Kuasa, insyaallah klo niatnya baik, pasti di kasih jalan.

maps mudik 2017

Sementara untuk rute balik, sesuai keinginan Lian, mau maen ke Malang, Museum Angkut, Jatim Park 2 dan Istri pengen ngeliat tanah di daerah Batu yg udh dibeli tahun lalu. Rencananya, pulang lewat rute Malang – Solo – Semarang, nginep di hotel semalam besoknya lanjut Semarang – Jakarta.

Tgl 15/6 pun tiba, Istri dan Lina berangkat duluan, gw dan Lian nganter ke bandara aja.

H-1, gw udh kontak-kontak-an sama Om, memastikan mereka gak telat sampe Jakarta. Bis brkt ontime dari sono, dini hari dapet kabar mereka udh masuk feri, artinya gak ada kendala di kapal. Jam 5 dapet info kapal sudah bersandar, berarti sekitar 2-3 jam lagi sampe Tangerang. Jam 6 waktunya bangunin si-sulung, mandi dan cus.

Oh iya, semalemnya gw udh ngeberesin apa-apa aja yg mau dibawa, mulai dr pakaian, perbekalan dan snack. Kami sengaja gak puasa, karena selain hanya satu supir dan gw jg gak pengen Lian rewel selama perjalanan, cos yg gede ini klo udh laper suka reseh. Maen ke Indomart, gw biarin dia beli snack yang mau dibawa, sementara gw nyari bbrp panganan yg bisa ganjel perut macem roti, sereal dll serta minuman ringan. Si-sulung beli Oreo 3 bungkus, Chitato, Helo Panda dan bbrp snack laennya. Sementara untuk kenyamanan, gw bawa satu bantal besar buat senderan samping buat di pake Lian dan bbrp bantal leher. Di bawah bangku depan ditaroh tas isi pakaian ganti, selain buat nyisain space bagasi buat ditaroh barang punya om n bulek nanti juga berguna buat ganjelan kaki Lian.

Barang yang mau dibawa udh beres dan masuk semua ke mobil, perbekalan dan barnag barang yang bakal dipake kayak powerbank dompet ditaroh di tempat yg gampang dijangkau. Selanjutnya tinggal tidur pules. Karena menurut yg gw baca, minimal tidur 7 jam sebelum melakukan perjalanan jauh dan melelahkan. Yowis, gw bukan ahlinya jadi nurut aja.

Hari H Jam 8.00… to-be-continued

Advertisements