Hai Bro n Sis semua, artikel ini cuman copas dari punya si-mbah. Sengaja copas, cos infonya menurut gw sangat penting, sementara di blog mbah dukun klo artikel yg usianya udh lama, otomatis didrop dari blognya n masuk archive.

Ambil Contoh – BMW R1200RT

Sebut saja Motor BMW R1200RT. di inggris motor ini dibandrol sekitar 12.000 GBP dan anggap saja Motor Ini akan di Impor ke Indonesia, maka akan di hitung sebagai CIF alias Cost – Insurance – Freight dan asumsi, motor ini ditotal sekitar 15.000 GBP (CIF) dengan kurs saat ini maka anggap saja 300 Juta rupiah … Disono!

CIF : 300 jt + BM 10%
330 Jt + PPH22 2.2%
338 jt + PPN Import 10%
372 jt + (CIF 300 x PPNBM 125%) = 375 jt
Total : 372 jt + 375 jt = 747 jt ( FORM A)

Okeh itu baru sampe FORM A ya …

Udah cukup belum? Belum! Kenapa ? Karena dari situ akan ada pajak lagi, Bea balik nama, kurang lebih 10-12% dan pajak BSM 5% … Nah artinya konsumen akan dibebankan senilai 90 jt (OTR) dan ekstra 37.5 (BSM) maka total harga motor adalah : 747 + 90 + 37.5 = sekitar 874 Juta rupiah …

Selesai ? Tar dulu! Mbah mau untung berapa? Sebut deh 15% = Rp 987.000.000,- … Ingat ini termasuk ER6 ke atas ya! Nah inilah kenapa kita sampai sekarang dijejalkan motor berkapasitas kecil! Karena mustahil bisa untung jika cuma main motor besar!